SALAH KOSTUM


Sudah malam sabtu lagi nih. Jadwal NR. Setelah yakin semua sudah masuk ransel dengan semangat membara aku berangkat menuju Pangkalpinang dengan motor kecepatan sedang yang memakan waktu 1 jam. Masih ada waktu istirahat sebentar di sekre sambil ganti kostum.

Di Sekre masih sepi. Padahal sebentar lagi waktu kumpul dengan anggota komunitas lain. Aku langsung ganti baju. Jersey, celana sepeda gak lupa pakai helm yang ada lampu kerlap kerlip di belakangnya.  Siappp. Pas banget anggota yang lain berdatangan. Lanjut lah ke titik kumpul di alun-alun. Tempatnya tidak jauh dari sekre.

Di titik kumpul sudah menunggu goweser dari beberapa komunitas. Waduh..batangan semua alias para arjuna. Gak ada srikandinya nih. But, wait.. Beberapa goweser lain datang dan ada srikandinya seorang. 

Lumayan..jadi aku nggak sendirian.

Namanya Nina. Cantik. Dan modis. Beda sama aku mah apa atuh.. Kalau penampakan dari belakang gak bakalan ada yang nyangka aku wanita..hiks. Boro-boro cantik...malahan lebih ke ganteng kali ye..

Melihat si Nina itu para oom oom goweser jadi semangaaatt. Perhatian mereka langsung tercurah sama nte Nina yang semok. Aku jadi ngiri? Enggak juga ah..aku mah gak suka ngiri orangnya, lebih seringnya sih nganan. Nte Nina menyalami semua yang hadir. Kenalan dulu, ternyata newbie.
Katanya baru sekali dua kali gowes dan ini baru pertama kalinya ikut NR. Dengan terus terang dia bilang sepedanya juga dapat pinjam. Ternyata nte Nina ini jadi pengen ikut NR karena tahu cowok yang lagi dia taksir rajin ikut NR.

Wah, pantesan penampilannya nggak kayak mau gowes tapi lebih mirip kayak mau ngabuburit di mall ajah. Mukanya di make up tebel licin berkilau. Aku yakin nih nte Nina pasti pakai bedak lengkap dengan creamy pondation dan bedak finishing yang bikin wajahnya berkilau bling-bling gituh. Tambah pulak alisnya yang dibentuk bergaya sinchan dan lipstiknya yang shiny.

Belum lagi kostumnya, Nte Nina memakai sepatu sport dengan tali berwarna pink mencolok. Trus celananya pakai ledging kembang-kembang yang ngetat banget. Masih oke sih. Tapi pakaiannya itu kayaknya salah kostum deh. Masa pakai sweater rajutan sih. But,  yah..terserah dia deh. Sweater warna krem itu emang bikin penampilannya tambah manis. Alesannya  pakai itu sih karena gowes malam pasti dingin. Yeee...enggak juga nte, karena kita banyak bergerak pasti suhu tubuh kita jadi panas.
Idih kenapa aku jadi kepo ya. Pliiis deh, mi... kamu bukannya iri sama Nte Nina kaaann? Bheewww....ya enggak laaah. Ini murni penilaian profesional tau. Tapi ya sudahlah. Dari pada dikira ngiri mending cabut deh kita gowes. Tapi jangan lupa bikin dokumentasi dulu. Oom Haris pamer apple terbarunya sama Oom Indra.

"Nih hp baru gue in..tapi jangan lo sentuh ya"
"Lha ngapa? Kan itu layar sentuh??"
"Pokoknya jangan sentuh, kan bukan muhriiim"

Foto-foto bersama atau selfie-selfie dulu deh sebelum gowes mumpung masih segar. Soalnya rugi di dengkul kalau gowes gak pakai foto narsis tuh.

Lampu-lampu sepeda dinyalakan. Ada yang warna warni kerlap kerlip, ada yang polos biasa. Lampu depan, lampu belakang, lampu helm, pokoknya kelihatan meriah deh. Berjajar baris dua-dua kami gowes beriringan. Sudah bisa dipastikan itu Nte Nina nempel terus dekat oom Oji, gebetannya. Oom Oji yang salah tingkah malah menghindar-hindar terus... Cie ciee..

Makin jauh bersepeda suhu tubuh makin panas bikin para goweser makin semangat. Yang tadinya masih gowes di dalam kota mulai jelajah ke pinggirian kota yang penerangan jalannya gak semua menyala terang. Yang tadinya gowes santai jadi mulai kebut-kebutan. Tambah lagi gerimis, wadooh... sudah gak mikirin barisan lagi deh. Tancaaap pokoknya mah.

Lumayan 18 km, rasanya cukuplah. Balik lagi ke titik kumpul semula. Ngopi-ngopi dulu kita..sambil menunggu hujan reda. Ini beneran ngopi minum kopi yah bukan ngopi paste. Sembari menunggu goweser yang masih tertinggal. Masih ada beberapa orang lagi termasuk nte Nina.

Tak lama kemudian serombongan goweser tiba. Lah ada apa sama nte Nina? Wajahnya yang tadi mulus kinclong jadi belepotan. Bedaknya, alisnya dan maskaranya meleber-leber. Ternyata gara-gara kena hujan itu make up pada luntur. Dan yang parahnya lagi itu sweater rajutan tinggal sepusar doank. Rupanya tanpa sadar ada benang yang lepas dan tersangkut dan ketarik sedikit demi sedikit selama dia mengayuh. Hadeeh...mukanya nte Nina sampe merah gara-gara diketawain dengan kejamnya oleh para om goweser.

Tiba-tiba..kriiiiinnngggg...
bukan bel sepeda, tapi hp-nya om Bob.

"Halo oom Yeye.."
"Woooy Bob, ente dimana seh?"
"Lah, kita udah pada di tikum om. Ni om Yeye dimana?"
"Asseemmm...gue salah ngikutin lampu, gue kira lampu sepeda rombongan kita..setengah jam gue kejar, gak taunya lampu mobil ambulan"
"Wadaaauuu...jadi dimana posisi?"
"Kampung jeruk#$*@&#/!@$@&$*...."

#amimustafa

Terimakasih atas kunjungan Anda di Q-BERITAKAN. "Bagi yang Berminat menulis di Q-BERITAKAN?. Punya Pengalaman Unik dan Menarik, atau ingin Berbagi Cerita, Berita, Informasi, Senibudaya dan informasi lainya. Silahkan Kirim tulisan anda ke e-mail: prasetyo.budi3@gmail.com atau Melalui Contact Us di bagian atas.
Share on Google Plus

About Prasetyo Budi

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Post a Comment