TAMBANG BERDUKA

Q Beritakan. Inalilahi Wainnailaihi Roziun, 10 April 2016, Teknik Pertambangan UBB (Universitas Bangka Belitung) telah kehilangan sesosok teman, sahabat, abang, mahasiswa yang ramah, baik, cerdas dan murah hati. Ia meninggal dalam kecelakaan lalu lintas di desa Riau Silip, Belinyu, Bangka Belitung.
Almarhum mengendarai mobil avanza    abu-abu dengan kecepatan tinggi. Dikabarkan mobil oleng dan stir tak terkendali yang mana pada saat itu hujan deras membasahi jalanan tersebut mengakibatkan aspal menjadi licin. Dari arah berlawanan, datang mobil ertiga putih dan terjadi tabrakan maut (adu kambing) hingga menyebabkan mobil avanza dalam posisi terbalik dan berada tepat diatas mobil ertiga bagian depan.

Mobil Toyota Avanza dengan nopol BN 1042 QO di kendarai oleh Dery membawa penumpang 5 orang dengan mobil Suzuki Ertiga dengan nopol BN 1251 PC oleh Yulizar membawa penumpang 5 orang,  di jalan raya Sungailiat Belinyu tepatnya di dusun Sumedang Desa Silip, Kecamatan Riau Silip, Minggu (10/4)" begitu bunyi berita yang dirilis BangkaNews..ternyata Dery yang dimaksud adalah kakak tingkat kami yang ramah itu..ya Allah...sontak seluruh mahasiswa UBB berduka.
Sungguh tragis kecelakaan lalu lintas ini, hingga memakan beberapa  korban nyawa. Terdapat 12 korban kecelakaan, yang mana 6 orang di dalam mobil avanza dan 6 orang lainnya di dalam mobil ertiga.

Dery Wira Nisura sempat dilarikan ke Rumah Sakit Daerah Sungailiat. Namun nyawanya tak tertolong akibat luka dalam yang dialaminya. Ada sebagian yang dilarikan ke Rumah Sakit di Pangkalpinang. Berdasarkan informasi sementara, korban meninggal hingga hari ini ada 3 orang termasuk di dalamnya alm. Dery Wira Nisura, mahasiswa Teknik Pertambangan UBB angkatan 2011. Almarhum baru saja menyelesaikan studynya di UBB yang mana pada bulan Mei 2016 ini, ia akan diwisuda.

Tak terbayang sungguh, saat memikirkan perasaan orang tuanya yang hancur, yang telah berharap saat anaknya kembali kelak telah menjadi seorang sarjana dan telah mendapatkan pekerjaan serta mampu membanggakan orang tua.
 
Namun, itu hanya setitik angan kecil bagi kedua orang tua dari alm. Dery Wira Nisura. Hari ini beliau hanya akan menerima sehelai kertas dengan tulisan gelar Sarjana Teknik anaknya, menerima sehelai kertas laporan kematian anaknya dari kepolisian, serta menerima jasad sang anak yang telah membujur kaku. Begitu menyedihkan jika dibayangkan, kelak kedua orang tua dari alm. Dery akan menerima surat undangan wisuda anaknya dimana terdapat gelar Sarjana Teknik di ujung namanya, namun saat itu tiadalah lagi sesosok Sarjana bagi kedua orang tuanya. Mungkin nanti mereka hanya bisa mendengar nama anaknya disebut dengan gelar tersebut.

(diceritakan oleh Tara; Tambang15)
Baca Juga

Pesan Terakhir Dery Wira Nisura (Almarhum)

 

Terimakasih atas kunjungan Anda di Q-BERITAKAN. "Bagi yang Berminat menulis di Q-BERITAKAN?. Punya Pengalaman Unik dan Menarik, atau ingin Berbagi Cerita, Berita, Informasi, Senibudaya dan informasi lainya. Silahkan Kirim tulisan anda ke e-mail: prasetyo.budi3@gmail.com atau Melalui Contact Us di bagian atas.
Share on Google Plus

About Admin bos

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

4 komentar:

  1. Innalilahi wainna ilaihi rojiun, semoga amal ibadahnya di terima oleh Allah SWT dan di tempatnya di tempat yang selayak-layaknya .. amin yra

    ReplyDelete
  2. Hmm sadis banget ya kang kejadiannya semoga amal ibadahnya diterima di sisi allah swt, amin.

    ReplyDelete